Away from Insanity

…life is hard, even for the sane ones…

Miara Maling dalam Rumah August 26, 2008

Filed under: Annoying Experiences — widyacancan @ 1:24 pm

Du du du…

kenapa hal ini terjadi padaku, di rumahku sendiri… eh tepatnya di rumah keluargaku,,

hari ini, barusan saja tadi siang keluargaku mendapati fakta bahwa sang pembantu mungil yang dua bulan terakhir ini bekerja di rumah kami, ternyata adalah seorang maling!

Semua bermula dari kecurigaan yang sudah berlangsung lumayan lama..

Gejala2nya udah keliatan dari beberapa minggu setelah ‘si mungil’ ini masuk di rumah kami. Ibuku yang pertama curiga ngeliat baju tanktop yang dia pakai kok persis banget sama yang dulu biasa dipake sama kakakku. Aku waktu itu cuman bisa bilang ke ibuku… siapa tau dia emang punya baju yg persis sama,, toh baju punya kakakku itu belinya cuman di Ramayana, kali2 dia kebetulan juga beli…

Kecurigaan ibuku berlanjut pas ngeliat cincin perak bakar yang dia pake… ” kok mirip banget sama punya Nina ya?? “… yang ini aku mulai ikutan rada2 curiga.. soalnya gak terlalu sering yang namanya PRT beli cincin perak bakar yang nyarinya gak bisa di pinggir jalan, musti beli di toko khusus & harganya nggak murah2 amat.

Sebetulnya sebelum ibuku ngeliat gejala2 aneh ini, aku juga udah ngerasa kurang nyaman sama perilakunya. Ceritanya nih, aku ditinggal berdua aja di rumah.. orang tuaku pergi ke Padang selama 4 hari akhir Juli kemaren. Nah, kelakuan dia selama ditinggal di rumah itu agak menyebalkan untuk ukuran seorang PRT… misalnya nih,, pas nonton TV trus aku pergi bentar aja buat ngambil sesuatu … eh dia udah pede-pedenya ngganti channel ke stasiun TV favoritnya ( yang muter sinetron), akhirnya aku jadi rada bete karena musti ngganti channel lagi buat nerusin acara yang lagi aku tonton, dan ini terjadi berulang-ulang. Pas aku masak malam hari (aku yg masak sendiri soalnya dia nggak bisa masak selain indomie sama telur dadar), trus masakannya aku simpen di kulkas… eh paginya itu masakan udah keluar dari ‘persembunyiannya’ en nangkring di meja makan. Artinya ‘beliau’ udah ngambil& makan duluan masakanku itu sebelum aku bangun. Ngebetein nggak seh?? Bukannya aku nggak mau bagi2 makanan sih, tapi mbok ya dia itu nunggu dulu biar aku yang mempersilahkan dia ngambil masakanku baru dia ambil… huuuuhhh…

akhirnya gara2 bete, beberapa hari sesudah itu aku jadi males masak… aku jajan terus, dianya aku suruh masak sendiri,, terserah deh… hehehe…

Udah gitu, tingkahnya juga suka aneh, sering ketawa2 sendiri& senyum2 licik nggak jelas…

Walaupun sebel, tapi aku masih berusaha mikir… ” mungkin cuman karena dia belum biasa kerja di rumah orang … mungkin emang bawaannya suka ketawa2& senyum2 aneh kayak gitu”.

Eh nggak taunyaa…

Beberapa hari yang lalu, pas aku& ibuku nggak di rumah ‘beliau’ pulang kampung selama dua hari. Satu hari sesudah dia balik lagi, tepatnya hari ini, dia minta pulang (berhenti kerja).

Ibuku yang udah lama curiga& ngerasa nggak enak nyuruh dia pergi belanja sebentar ke toko yang agak jauh. Trus ibuku periksa kamarnya… ternyata di tasnya ditemukan satu kotak penuh perhiasan& pernak-pernik. Ibuku bilang ke aku, aku masih setengah nggak percaya trus aku ikut liat… dan terbuktilah. Aku hapal banget semua perhiasan& pernak-pernik kakakku, bahkan ada juga yang punyaku ada di situ.

Emang sih, bukan yang mahal2 amat.. tapi ini membuktikan kecurigaan selama ini kalau dia ‘nyolongan’…

aku jadi was2 & berinisiatif buat ngecek kotak2 perhiasan en barang2 berharga milik kakakku. Ternyata ada beberapa yang hilang, nggak ketemu di mana-mana: sepasang anting emas putih berbentuk segi empat milik kakakku, satu buah gelang emas& kristal punyaku, dan jam tangan swatch merah jambu punya kakakku yang harganya jutaan! Menurut ibuku seharusnya juga ada satu buah gelang kaki emas putih milik kakakku, walaupun aku lupa2 ingat apa yang itu pernah ditukar tambah sama kakakku apa enggak. Yang jelas kalo barang2 yang lainnya aku yakin seharusnya masih ada kalo nggak diambil orang.

Fuih….

Setelah berunding singkat, ibuku menanyai dia baik2 & memeriksa tasnya. Tentu saja selanjutnya barang2 bukti yang sudah kita liat sebelumnya ditemukan. Berlanjutlah dengan sesi interogasi dari orang tuaku.

Yang cukup mengejutkan, si ‘gadis mungil’ ini luar biasa tenangnya untuk seorang anak umur 16 tahun yang tertangkap basah mencuri, dia mengaku cuman pernah nyolong sekali itu saja… sebelumnya nggak pernah. Walaupun aku cuman dengar pembicaraanya saja, dari nada suaranya aku bisa menilai dia nyaris sama sekali nggak takut, bahkan dia tetap tenang waktu orang tuaku bilang mau bicara dengan bapaknya.

Akhirnya kita memutuskan biar dia dikasih uang buat pulang saja, gajinya yang dua bulan kita suruh biar bapaknya yang ambil (supaya kita bisa ngomong). Ini anak tetap tenang aja, pas mau pulang malah pede-pedenya pake sendal tinggi di dalam rumah,, tak-tok-tak-tok…. hiiiihhh… (udah nyolong, gayanya kayak ‘nyonya’ pula).

Dari yang sudah kami alami, aku berkesimpulan…

Kemungkinan besar ini anak bisa se-pede itu karena dia udah terbiasa nyolong, bahkan bisa jadi orang tuanya yang nyuruh (soalnya kalo nggak, mustinya dia takut bakal dilaporin ke bapaknya). Kebetulan kita emang dapetin dia kerja di tempat kita tanpa referensi dari orang yang udah kita kenal, bapaknya sendiri yang datangin kita, nawarin anaknya buat kerja jadi pembantu.

Perhiasan2& barang2 berharga milik kakakku sebelumnya udah aku kumpulin di kamar orang tuaku semuanya. Jadi, kemungkinan barang2 berharga yang hilang (perhiasan& jam tangan) dia ambil dari kamar orang tuaku pas orang tuaku nggak di rumah tapi aku lagi tidur di lantai atas, soalnya ibuku biasa ninggalin kunci kamar pas ninggalin rumah tapi aku ada (kuncinya cuman diselipin di antara frame2 foto).

Si mungil yang udah lumayan profesional nggak bakal terlalu sulit nemuin kuncinya, apalagi aku mungkin sering keliatan pas ngambil kunci dari balik frame foto.

Hmmmm…

pelajaran yang bisa diambil dari kejadian ini:

  • Hati2 kalo mau ngerekrut pembantu, lebih aman cari yang udah direferensikan sama orang yang udah kita kenal.
  • Biar amannya, selalu kunci kamar kalau ninggalin rumah & kuncinya jangan ditinggal walaupun diselip2in di mana. Buat maling yang udah berpengalaman, it’s a piece of cake to find it.
  • Sebaiknya jangan pernah nyuruh pembantu buat bersihin kamar kita deh, mending bersihin sendiri aja. Afterall, it’s a private place.. right?
  • Pelajaran terakhir… kalau udah kejadian, yah mau gimana lagi.. ikhlasin aja, moga2 ntar dapat yang lebih baik ūüôā —> walaupun jujur nih,, aku masih rada sulit ngiklasin, terutama itu jam tangan mahal yang masih aku eman2, mau aku pake kalo pergelangan tanganku udah agak membesar (kegedean soalnya) …… Huuuuuuhhh!!!!
Advertisements
 

Tempat – Tempat Makan Asik di Salatiga August 11, 2008

Filed under: Food & Recipes — widyacancan @ 8:00 am

Belakangan ini, Salatiga (my hometown since 1992), perkembangannya lumayan pesat. Kalau jaman dulu misalnya ada kenalan mau nyari hotel yang agak layak aja pilihannya dikit bgt (cuman satu bahkan, di tambah beberapa yg kelas melati), sekarang di sini udah lebih banyak pilihan. Mau yang hotel butik atau city hotel, Salatiga udah punya.

 

Trus kalo yang belakangan ini lagi menjamur.. ya tempat makan.¬†¬† Aku nggak tau, apa¬† gara-gara wisata kuliner lagi ngetren belakangan ini, atau emang jumlah penduduk di Salatiga (terutama mahasiswanya) yg emang bertambah. Kayaknya sekarang tempat makan di Salatiga jauh bgt bertambah dibandingin jaman aku masih sekolah dulu. Kalau jaman aku SD – SMP dulu, aku ingat.. tempat makan favorit anak2 seumuranku namanya Es Tanjung di Jl. Tanjung dekat sekolahanku SD 02,¬†jalan yang mengarah ke pertokoan pusat kota.¬†¬† Di situ menu favoritnya es putar (bernama es tanjung) ditambah menu2 ringan semacam roti bakar, bakso, soto, tahu pong¬†& lontong opor. Pokoknya jaman aku sekolah dulu, kalau ada yang ulang tahun sering-seringnya ya traktirannya di Es Tanjung.¬†¬† Soalnya tempatnya lumayan cozy buat anak sekolahan, harganya terjangkau, plus di sana dibolehin coret2 di mana aja (mau di meja, tembok, dinding or lantai, terserah).¬† Lumayan kreatif juga sih.¬†¬† Sekarang… (sedih juga nih) Es Tanjung udah gulung tikar, berubah jadi jadi toko biasa.¬†¬† Mungkin dia kalah bersaing sama rumah2 makan kelas remaja-mahasiswa yang udah banyak banget pilihannya. Huhuhu… nggak bisa deh yg mau nostalgia..

 

Back to the main topic, sesudah aku pilih2 di antara kandidat-kandidat yang udah aku coba,  di sini aku bikin list tempat2 yang asik (menurutku). Jadi kalo kapan-kapan ada yang bingung nyari tempat makan di kotaku, daftarku ini bisa jadi pertimbangan.. hehe..

 

My Steak

Ini dia jawaranya rumah makan kelas remaja-mahasiswa di Salatiga. Letaknya strategis, di jalan kemiri, dekat SMU 01 & UKSW, yang di sekitar situ memang daerahnya kos-kosan mahasiswa. Walaupun baru dilaunching awal tahun ini, My Steak sudah mengungguli tempat-tempat makan sekelasnya yang udah exist duluan di kotaku. Alasannya sederhana aja sih, harganya murah & rasanya enak.. ditambah juga pelayanannya yang lumayan OK dari crew My Steak yang umurnya rata-rata masih muda (kyknya sih mereka mahasiswa juga).

Soal harga, aku kasih penilaian ‘best value for your money deh’… soalnya aku pernah makan sampe kekenyangan di situ bareng ibuku (yang bahkan musti minta dibungkusin nasi gorengnya karena terlalu banyak)… kita cuman bayar 20 ribu! Sampe heran juga pas mbayar di kasir,, hehehe..

Menu favoritku di My Steak sejauh ini.. steak bakarnya. Yang ini emang harganya agak mahal dikit dibandingin menu2 lain yang rata2 harganya under IDR 10000. Tapi masih murah lah, sekitar 17 ribuan gitu. Tapi nggak kecewa deh nyobainnya.

Oh iya, aku muji2 di sini bukan gara-gara yang punya My Steak temenku mas Totok.. hehehe.. sumpah deh, tadinya aku kira yang punya bukan dia.  Anyway, kapan2 pengen belajar deh sama mas Totok,  gimana caranya njalanin restoran biar laku.. hohoho..  :-p

 

 

Warung Joglo Bu Rini

Restoran yang satu ini kelasnya agak di atasnya remaja-mahasiswa. Pangsa utamanya keluarga& orang2 kantoran.  Lokasinya strategis (terutama buat aku), soalnya dekeet banget sama rumahku! hehe.. dari rumahku cukup berjalan nggak sampe 50 langkah, udah nyampe kayaknya. Kelebihan restoran ini terutama pada view-nya. Restoran ini didesain berupa joglo sebagai tempat makan utama, di tambah beberapa gazebo yang dibikin mirip2 pondok jaga petani di tengah sawah, yang letaknya emang sengaja dibikin menjorok ke tengah sawah.  Di restoran ini sambil makan kita bisa menikmati indahnya pemandangan sawah yang cukup luas, dilatarbelakangi hutan lindung & tentu saja.. Gunung Merbabu yang cantik.

Menu andalan restoran ini adalah Iga Bakar. Harganya lumayan lah sekitar IDR 22000. Tapi buat yang nyari menu yang lebih murah pilihannya masih banyak sih, yang under IDR 10000 juga lumayan pilihannya.

 

Oh iya, lokasi Warung Joglo Bu Rini di Jl. Mawar, dekat dengan pasar Jetis & Jl. Imam Bonjol Salatiga (Kelupaan, emangnya semua orang udah tau apa,  rumahku deket mana??)

Satu lagi, pemilik Warung Joglo ini (Pak Harso), adalah ketua RT di lingkunganku (Pak RT gw gitu loh),, jadi semoga kapan2 aku dikasi tau triknya..

 

Sate Sapi & Bakso Sapi Suruh

Salatiga adalah kota bakso.   Hal pertama yang dipikirkan oleh orang-orang yang datang melancong ke Salatiga kemungkinan besar adalah bakso (bener nggak sih pendapatku ini??)

 

Based on that assumption, rumah makan yang berlokasi di Jl. Jenderal Sudirman (pusat kota), dan persis bersebelahan dengan kantor polisi ini memiliki keistimewaan. Sebenarnya di Salatiga ada banyak rumah makan bakso yang cukup terkenal& punya fans-nya sendiri2. Kalau menurutku, rasa bakso di Salatiga jauh lebih enak dibandingkan bakso-bakso di kota lain. Mungkin ini karena Salatiga, Boyolali dan sekitarnya sudah terkenal sebagai produsen  daging sapi yang kualitasnya bagus. Nah, di antara restoran2 bakso yang banyak bertebaran di Salatiga, Bakso Sapi Suruh adalah yang paling enak menurutku.

Dilihat dari segi rasanya, Bakso Sapi Suruh menurutku ideal.. dengan bakso yang enak & kenyal (tanpa bahan pengenyal), dan kuahnya yang segar (nggak terlalu asin, nggak terlalu berminyak en nggak kebanyakan vetsin).  Kualitasnya terjaga, berkat kerja keras Bu Ismiati sang pemilik rumah makan yang saban hari turun tangan dalam proses pembuatannya.

Sebagai bukti kesuksesannya, rumah makan yang satu ini sudah berkali2 muncul di surat kabar termasuk Kompas, dan acara2 wisata Kuliner (termasuk acaranya Bondan Maknyus).

Menu andalan lainnya di rumah makan ini, sesuai namanya, tentu saja Sate Sapi Suruh. Kita biasa nyebutnya Sate Suruh aja deh. Rasanya ada miripnya sama Sate Sapi Karang di Kota Gede Jogja, cuman bedanya Sate Suruh bumbunya lebih terasa, trus kuahnya berupa kuah kacang kental. Harga menu2 di rumah makan ini lumayan terjangkau, sekitar IDR 13000an buat satenya, trus baksonya  kalo nggak salah sekitar 4000an aja (Aku biasanya dibayarin maknyak, makanya nggak hapal bgt  :-p).

Kalau mau nyoba semuanya tapi takut kekenyangan, aku saranin coba Sate Suruh+ketupat setengah porsi aja, ditambah bakso-nya tapi kosongan aja (tanpa mi, bihun, tahu & tetelan).  Dijamin puas deh.

 

Oh iya, kebetulan juga Bu Ismiati lumayan akrab sama Ibuku… katanya ntar aku mau diajarin… horee…

 

OK, sejauh ini aku udah bahas tiga rumah makan.¬† Walaupun sedikit berbau KKN (karena aku kenal dengan para pemiliknya :-p), tapi aku jujur loh ini !!¬† Bisa dibilang yang tiga tadi my favorit places deh.¬† Ntar aku tambah lagi listnya, soalnya¬†tempat makan lain di Salatiga masih banyaaaak lagi…

 

Marriage: with or without Love? August 10, 2008

Filed under: Trying to be Wise — widyacancan @ 8:31 am
Tags:

Siang ini, aku menghadiri pernikahan salah satu teman baikku, Anisa Retno Febriyanti. Tadinya aku sempat kaget waktu nerima undangan pernikahannya… seneng sih, karena ada satu lagi temanku yang bakal berbahagia. Tapi di lain pihak, aku agak merasa ” OMG, lagi2 aku ketinggalan kereta”. Gimana enggak, dalam tahun ini aja ada banyak teman yang pernah satu sekolah atau satu angkatan di kampus denganku yang udah menikah (belum lagi tahun-tahun sebelumnya). Sekedar menyebut saja nih… temen2 SMU yang dulu kebetulan duduknya sempat sering deket aku pas kelas 3: Nuke, Anita& Fika.. udah nikah tahun kemaren, temen2 yang lain juga banyak. Temen2ku waktu S1 bahkan bisa dibilang hampir semua yang perempuan& banyak yang laki-laki udah menikah. Bahkan termasuk sahabat seperjuanganku, Ratih a.k.a Cupee yang nikah bulan Mei kemarin… hikkss (anyway, I’m happy for you gurl ;-p)

Kembali ke diriku sendiri.. umurku udah 25 tahun, temen2 seumuranku rata2 udah pada nikah. Emang tidak terlalu aneh kalau masalah yang sering merongrong aku belakangan ini adalah soal jodoh. Kalau aku banding2kan dengan kasus serupa yang banyak dialami perempuan2 lain.. rata2 mereka dipusingkan oleh ‘high expectancy’ dari orang tua dan keluarganya terkait jodoh yang harus dia dapatkan.

That sucks…

Karena buat aku kasusnya bertolak belakang! Aku malah dipusingkan oleh ‘konflik tiada ujung’ antara aku& keluargaku di mana mereka hampir semuanya mengharapkan supaya aku menurunkan standar kriteria buat calon jodohku. Bahkan aku juga ‘disuapi’ dengan dogma bahwa cinta itu tidak perlu untuk langgengnya sebuah pernikahan. Mungkin kalau dilihat dari sisi pengalaman hidup orang2 tua zaman dulu, hal ini bisa jadi ada benarnya. Apalagi keluargaku yang notabene orang Minang asli, yang secara adat terbiasa dengan proses perjodohan klasik… cukup dengan lamaran dan kesepakatan dari kedua keluarga tanpa proses pacaran layaknya orang muda zaman sekarang. Nyatanya nenek, maktuo dan ibuku semuanya bisa dibilang pernikahannya langgeng (walaupun nenekku dimadu).

Apakah hubungannya antara perjodohan klasik, kriteria yang jangan tinggi2 amat dan nggak perlu pake cinta segala?? Hubungannya begini… kalau kriteria yang kamu tentukan buat calon jodohmu terlalu tinggi (paling enggak dari sudut pandang orang yang hendak menjodohkan), apalagi kalau kamu menetapkan kriteria kalau kamu harus cinta dulu baru mau menikah… akan sangat merepotkan bagi para ‘mak comblang’ yang musti lebih banyak mencari kandidat calon suami karena bakal banyak yang kena reject. Ibaratnya para mak comblang itu bagian HRD dari perusahaan. Makin tinggi kriteria yang ditetapkan perusahaan, makin banyak kandidat yang harus discreening, dites, diwawancara, trus dipilah2, sampai dapat calon yang benar2 terbaik.

Kalau dilihat dari sini, sepertinya proses perjodohan klasik bakal konyol sekali untuk diterapkan pada orang macam aku. Sebetulnya menurutku kriteria yang aku inginkan nggak segitunya bgt sih, aku juga nggak berharap dapat yang sempurna amat (okay… I know I’m not that perfect either). Lagian apa berlebihan kalau aku nggak mau punya suami kalau kayak Mr. Potato (saingannya Chitato) ??

Lagipula kalau soal cinta… begini2 aku juga punya idealisme. Menurutku cinta itu justru bahan dasar yang wajib ada kalau kamu mau membangun sebuah keluarga yang bahagia. Coba bayangkan begini… seandainya kamu menikah tanpa cinta. Semua yang kamu jalankan hanya karena kewajiban. Seorang suami wajib membiayai istrinya, istri wajib melayani suaminya.. bahkan soal anak pun bisa jadi hanya masalah kewajiban. Sebagai pasangan suami-istri kamu wajib punya anak (untuk meneruskan garis keturunan), menyekolahkan anakmu dan memberi makan supaya dia tumbuh. Tapi di luar itu, apakah anakmu benar2 buah hati untukmu?

Bisa iya, bisa juga tidak.

 

Am I stressed? August 9, 2008

Filed under: Annoying Thoughts — widyacancan @ 5:58 pm
Tags:

Apakah aku lg stress belakangan ini??

jawabannya adalah.. ya

sebetulnya mungkin sepanjang hidupku aku sering bgt ngalamin stress.

Entah hidupku yang emang agak sedikit nggak beres (kalo dilihat dari sudut pandang tertentu), atau emang akunya yang punya bawaan jadi orang stressed.. tak tau lah..

Just for your information, di dalam blog ini mungkin aku kadang bakalan nyampah.. demi menjernihkan pikiranku yang seringkali ruwet gak karuan.

Tapi ada kalanya pikiranku gak ruwet, jadi ya tulisanku kadang2 isinya gak kacau2 amat..hehe.. (Hopefully )

 

Unforgettable Moments at Junior High School

Filed under: Memories — widyacancan @ 5:21 pm
Tags:

Seandainya ada yang nanya, kapan masa yang paling menyenangkan buat aku sepanjang hidupku‚Ķ mungkin salah satu kandidat kuat buat predikat tersebut adalah masa SMP. Tahun 1994 sampai 1997 mungkin bisa dibilang ‚Äėthe golden age‚Äô buat aku. Bukan berarti di masa2 sebelum dan sesudah itu aku nggak pernah happy, cuman kayaknya zaman SMP spesial bgt buat aku soalnya… zaman itu aku lagi beralih dari anak2 ke remaja, dalam artian aku udah mulai berani & nggak sepenakut anak kecil lagi tapi juga masih jauh dari stress dan berbagai derita orang dewasa (hu hu hu..)

Kalau waktu SD aku cuman identik dengan lupa bikin PR (aku sampe jadi salah satu anak yang paling sering kena setrap) pas SMP predikatku nambah jadi salah satu di antara yang paling sering telat& dihukum di lapangan. Buat yang satu ini posisiku bukan sembarangan.. aku bahkan pernah dapat hukuman spesial yang hanya diperuntukkan bagi para ‚Äėresidivis‚Äô alias yang terlalu sering dapat hukuman rutin (ditahan bentar di ruang BP, trus disuruh lari keliling lapangan). Hukuman spesial ini adalah ‚Äėdipenjara‚Äô di perpustakaan. Kebetulan perpustakaan di sekolahku letaknya persis di tengah2 kompleks sekolah, dikelilingi ruang2 kelas & kantor. Lokasi yang sangat strategis ini membuat perpustakaan nggak pernah sepi. Tiap jam istirahat pasti banyak anak yang datang (kebetulan juga sekolahku anak2nya pada rajin). Ini yang bikin kita (para napi) jadi kelihatan konyol bgt, soalnya anak2 yang lain pada heran.. pada nanya2‚Ķ ‚Äúloh kamu ternyata nggak sakit toh? … Kok malah di sini? ‚Äú ‚Ķ dan sebagainya, dan sebagainya. Huuuhh‚Ķ

Parahnya lagi, beberapa menit sebelum sekolah bubar, kita dipersilahkan masuk ke kelas masing2. Habislah aku jadi bahan tertawaan… parah bgt deh.. hehe..

 

Ngomong-ngomong soal anak ‚Äėtelatan‚Äô‚Ķ aku nggak setuju loh kalau kami langsung disamakan dengan yang malas& bodoh. Soalnya biarpun telatan, selama sekolah nilai – nilaiku termasuk bagus , yah.. at least kalo cuman 10 besar atau 5 besar nggak heran2 amat lah (bukannya nyombong sih :-p). Sebetulnya.. yang bikin aku sering telat itu‚Ķmungkin‚Ķ. Aku itu emang suka dengan yang mepet2 waktunya‚Ķheee.. Maksudku.. aku mungkin bisa dibilang semacam menikmati keadaan ‚Äė haah!! Aku hampir telat!!‚Äô ‚Ķ mungkin aku emang senang jadi terburu2, adrenalin naik dan sebagainya ‚Ķ emhh‚Ķ kayaknya mungkin gitu :-p

Efek positif yang aku dapatkan selama jadi anak telatan mungkin adalah… aku tanpa sengaja terlatih berjalan cepat. Sekedar gambaran, dulu aku suka berangkat kira2 lima atau empat menit sebelum jam 7. Jarak rumah dari sekolahku mungkin sekitar 600 atau 700m. Jadi kalo dihitung kasar.. kecepatan jalanku rata2 8 km/jam. Lumayan kan?

Sebetulnya bukan cuman jalan sih… tapi jalan cepat kombinasi lari… kombinasi jalan setengah melayang, hehehe…

Selain yang udah aku ceritain di atas, yang bikin masa SMP jadi masa yang spesial buat aku mungkin salah satunya karena guru-guru di sekolahku yang unik2 & gak terlupakan. Berhubung sekolahku sekolah favorit di Salatiga, guru2ku itu bisa dibilang semuanya pengajar yang baik, bisa memberikan ilmu yang dapat diserap anak2. Tapi di samping itu… banyak hal2 yang lucu tentang mereka. Banyak tokoh2 unik deh.. ada pak Rahman, guru matematika yg super killer, yang kalo dia lagi periksa PR semua jadi pada tegang. Gimana nggak tegang, lha wong kalo ada jawaban yang salah dia langsung (dengan kecepatan yg mengagetkan) kasih tanda silang yang super besar di lembar jawaban, udah gitu saking kerasnya dia mencoretkan tanda silang itu kertasnya bisa sampe robek berlembar2. Udah gitu dia juga suka njitakin kepala anak2, lumayan sakit loh! Trus dia juga suka nyuruh anak2 yang jawabannya salah buat memperbaiki jawabannya di lantai di depan papan tulis. Alhasil, kalo udah kayak gitu area depan kelas jadi penuh anak2 yang memperbaiki jawaban. Aku ingat, ada salah satu temanku (cewek) yang pantatnya agak besar, dia kena tendang di pantat gara2 posisi dia menghalangi jalan pak Rahman. Di pantatnya jadi nempel bekas tapak sepatu pak Rahman, jelas bgt.

Saking jengkelnya aku gara2 sering kena jitak, pada suatu hari aku memberanikan diri protes. Kayaknya protesku itu ada pengaruhnya… dikit tapi..

Anak2 lain masih kena jitak tapi aku enggak ! hohoho…

Guru lain yang memorable bgt buat aku mungkin pas aku kelas 3, guru sekaligus wali kelasku, pak Lukas. Selain memorable buat aku, mungkin pak Lukas lebih memorable lagi buat kakakku. Pak Lukas sendiri juga nggak lupa sama kakakku, soalnya dia pernah bilang ke aku… intinya kakakku itu agak luar biasa.. luar biasa bandel maksudnya, hihihi… Kakakku malah bangga karena pernah dikatain ‚ÄĚkamu seperti nggak punya malu‚ÄĚ sama pak Lukas. Sebagai guru, pak Lukas itu sangat mementingkan kedisiplinan, termasuk dalam hal berpakaian. Kita sering kena ‚Äôinspeksi mendadak‚Äô. Kita diperiksa kelengkapan pakaian kita…. badgenya bener apa enggak, ikat pinggang harus yang dari sekolahan, gak boleh pake aksesoris, bahkan sampe kuku pun di periksa. Kalo sampe ada yang tertangkap miara kuku panjang, pak Lukas langsung keluarin ‚Äôsenjata‚Äô andalannya… gunting kuku. Langsung deh kuku-kuku yang kepanjangan itu dipotong sama pak Lukas. Cuman motongnya enggak biasa, motongnya sengaja dibikin zig-zag kayak garpu.. hehe..

Yang bikin aku seneng, aku kan termasuk murid kesayangan pak Lukas (kyknya sih)… aku dikira rajin& lugu… makanya seringkali pas inspeksi mendadak aku dilewatin begitu aja, nggak diperiksa sama sekali. Padahal sebetulnya aku juga banyak pake aksesoris (cincin& gelang metal yg waktu itu lg ngetren), kukuku juga sering panjang! Emang ada enaknya juga sih punya tampang innocent :-p

Sebetulnya sih, selain beliau2 yg udah aku sebutin di atas, msh banyak lagi guru2 ganjen yg tingkahnya bikin kita ketawa kalo inget lagi… msh ada bu guru ‘celana dalam sexy’ yang tiap jam pelajarannya anak2 cowok yg biasanya duduk di belakang pada memohon2 biar bisa tuker tempat duduk di depan… ada lagi ‘hot couple’ bapak-ibu guru sejoli yang kadang sok mesra di depan anak2 sampe disorakin sgl… hahaha…

Dan masih banyak orang2 aneh lainnya..
<!–[if !supportLineBreakNewLine]–>
<!–[endif]–>

Pokoknya sekolahku dulu asik banget deh!