Away from Insanity

…life is hard, even for the sane ones…

Miara Maling dalam Rumah August 26, 2008

Filed under: Annoying Experiences — widyacancan @ 1:24 pm

Du du du…

kenapa hal ini terjadi padaku, di rumahku sendiri… eh tepatnya di rumah keluargaku,,

hari ini, barusan saja tadi siang keluargaku mendapati fakta bahwa sang pembantu mungil yang dua bulan terakhir ini bekerja di rumah kami, ternyata adalah seorang maling!

Semua bermula dari kecurigaan yang sudah berlangsung lumayan lama..

Gejala2nya udah keliatan dari beberapa minggu setelah ‘si mungil’ ini masuk di rumah kami. Ibuku yang pertama curiga ngeliat baju tanktop yang dia pakai kok persis banget sama yang dulu biasa dipake sama kakakku. Aku waktu itu cuman bisa bilang ke ibuku… siapa tau dia emang punya baju yg persis sama,, toh baju punya kakakku itu belinya cuman di Ramayana, kali2 dia kebetulan juga beli…

Kecurigaan ibuku berlanjut pas ngeliat cincin perak bakar yang dia pake… ” kok mirip banget sama punya Nina ya?? “… yang ini aku mulai ikutan rada2 curiga.. soalnya gak terlalu sering yang namanya PRT beli cincin perak bakar yang nyarinya gak bisa di pinggir jalan, musti beli di toko khusus & harganya nggak murah2 amat.

Sebetulnya sebelum ibuku ngeliat gejala2 aneh ini, aku juga udah ngerasa kurang nyaman sama perilakunya. Ceritanya nih, aku ditinggal berdua aja di rumah.. orang tuaku pergi ke Padang selama 4 hari akhir Juli kemaren. Nah, kelakuan dia selama ditinggal di rumah itu agak menyebalkan untuk ukuran seorang PRT… misalnya nih,, pas nonton TV trus aku pergi bentar aja buat ngambil sesuatu … eh dia udah pede-pedenya ngganti channel ke stasiun TV favoritnya ( yang muter sinetron), akhirnya aku jadi rada bete karena musti ngganti channel lagi buat nerusin acara yang lagi aku tonton, dan ini terjadi berulang-ulang. Pas aku masak malam hari (aku yg masak sendiri soalnya dia nggak bisa masak selain indomie sama telur dadar), trus masakannya aku simpen di kulkas… eh paginya itu masakan udah keluar dari ‘persembunyiannya’ en nangkring di meja makan. Artinya ‘beliau’ udah ngambil& makan duluan masakanku itu sebelum aku bangun. Ngebetein nggak seh?? Bukannya aku nggak mau bagi2 makanan sih, tapi mbok ya dia itu nunggu dulu biar aku yang mempersilahkan dia ngambil masakanku baru dia ambil… huuuuhhh…

akhirnya gara2 bete, beberapa hari sesudah itu aku jadi males masak… aku jajan terus, dianya aku suruh masak sendiri,, terserah deh… hehehe…

Udah gitu, tingkahnya juga suka aneh, sering ketawa2 sendiri& senyum2 licik nggak jelas…

Walaupun sebel, tapi aku masih berusaha mikir… ” mungkin cuman karena dia belum biasa kerja di rumah orang … mungkin emang bawaannya suka ketawa2& senyum2 aneh kayak gitu”.

Eh nggak taunyaa…

Beberapa hari yang lalu, pas aku& ibuku nggak di rumah ‘beliau’ pulang kampung selama dua hari. Satu hari sesudah dia balik lagi, tepatnya hari ini, dia minta pulang (berhenti kerja).

Ibuku yang udah lama curiga& ngerasa nggak enak nyuruh dia pergi belanja sebentar ke toko yang agak jauh. Trus ibuku periksa kamarnya… ternyata di tasnya ditemukan satu kotak penuh perhiasan& pernak-pernik. Ibuku bilang ke aku, aku masih setengah nggak percaya trus aku ikut liat… dan terbuktilah. Aku hapal banget semua perhiasan& pernak-pernik kakakku, bahkan ada juga yang punyaku ada di situ.

Emang sih, bukan yang mahal2 amat.. tapi ini membuktikan kecurigaan selama ini kalau dia ‘nyolongan’…

aku jadi was2 & berinisiatif buat ngecek kotak2 perhiasan en barang2 berharga milik kakakku. Ternyata ada beberapa yang hilang, nggak ketemu di mana-mana: sepasang anting emas putih berbentuk segi empat milik kakakku, satu buah gelang emas& kristal punyaku, dan jam tangan swatch merah jambu punya kakakku yang harganya jutaan! Menurut ibuku seharusnya juga ada satu buah gelang kaki emas putih milik kakakku, walaupun aku lupa2 ingat apa yang itu pernah ditukar tambah sama kakakku apa enggak. Yang jelas kalo barang2 yang lainnya aku yakin seharusnya masih ada kalo nggak diambil orang.

Fuih….

Setelah berunding singkat, ibuku menanyai dia baik2 & memeriksa tasnya. Tentu saja selanjutnya barang2 bukti yang sudah kita liat sebelumnya ditemukan. Berlanjutlah dengan sesi interogasi dari orang tuaku.

Yang cukup mengejutkan, si ‘gadis mungil’ ini luar biasa tenangnya untuk seorang anak umur 16 tahun yang tertangkap basah mencuri, dia mengaku cuman pernah nyolong sekali itu saja… sebelumnya nggak pernah. Walaupun aku cuman dengar pembicaraanya saja, dari nada suaranya aku bisa menilai dia nyaris sama sekali nggak takut, bahkan dia tetap tenang waktu orang tuaku bilang mau bicara dengan bapaknya.

Akhirnya kita memutuskan biar dia dikasih uang buat pulang saja, gajinya yang dua bulan kita suruh biar bapaknya yang ambil (supaya kita bisa ngomong). Ini anak tetap tenang aja, pas mau pulang malah pede-pedenya pake sendal tinggi di dalam rumah,, tak-tok-tak-tok…. hiiiihhh… (udah nyolong, gayanya kayak ‘nyonya’ pula).

Dari yang sudah kami alami, aku berkesimpulan…

Kemungkinan besar ini anak bisa se-pede itu karena dia udah terbiasa nyolong, bahkan bisa jadi orang tuanya yang nyuruh (soalnya kalo nggak, mustinya dia takut bakal dilaporin ke bapaknya). Kebetulan kita emang dapetin dia kerja di tempat kita tanpa referensi dari orang yang udah kita kenal, bapaknya sendiri yang datangin kita, nawarin anaknya buat kerja jadi pembantu.

Perhiasan2& barang2 berharga milik kakakku sebelumnya udah aku kumpulin di kamar orang tuaku semuanya. Jadi, kemungkinan barang2 berharga yang hilang (perhiasan& jam tangan) dia ambil dari kamar orang tuaku pas orang tuaku nggak di rumah tapi aku lagi tidur di lantai atas, soalnya ibuku biasa ninggalin kunci kamar pas ninggalin rumah tapi aku ada (kuncinya cuman diselipin di antara frame2 foto).

Si mungil yang udah lumayan profesional nggak bakal terlalu sulit nemuin kuncinya, apalagi aku mungkin sering keliatan pas ngambil kunci dari balik frame foto.

Hmmmm…

pelajaran yang bisa diambil dari kejadian ini:

  • Hati2 kalo mau ngerekrut pembantu, lebih aman cari yang udah direferensikan sama orang yang udah kita kenal.
  • Biar amannya, selalu kunci kamar kalau ninggalin rumah & kuncinya jangan ditinggal walaupun diselip2in di mana. Buat maling yang udah berpengalaman, it’s a piece of cake to find it.
  • Sebaiknya jangan pernah nyuruh pembantu buat bersihin kamar kita deh, mending bersihin sendiri aja. Afterall, it’s a private place.. right?
  • Pelajaran terakhir… kalau udah kejadian, yah mau gimana lagi.. ikhlasin aja, moga2 ntar dapat yang lebih baik🙂 —> walaupun jujur nih,, aku masih rada sulit ngiklasin, terutama itu jam tangan mahal yang masih aku eman2, mau aku pake kalo pergelangan tanganku udah agak membesar (kegedean soalnya) …… Huuuuuuhhh!!!!
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s